English 简体中文 ไทย Deutsche français عربى Español português Indonesian Filipino Tiếng Việt русский

!

Kualitas tinggi profesional!
Berfokus pada Produsen Kesehatan Peralatan Medis.

+86-138 4056 0445 info@careagemedical.com
Rumah > Berita > Berita > Perhitungan permintaan distribusi ruang untuk tempat tidur medis rumah sakit
Sertifikasi
Hubungi kami
CareAge Medical
Telp: 86 24 2318 0188 Faks: 86 24 2318 0788
Ponsel / WhatsApp / WeChat: 86 138 4056 0445
Email: info@careagemedical.com
Setelah kami menerima pesan Anda, kami akan segera menghubungi Anda kembali (Biasanya dalam 12 jam)
Alamat: No. 5, 5-2, Panwu Rd, Kota Yangshigang, Distrik Liaozhong, Shenyang, Liaoning, Cina
Kirim
Ikuti kami

Perhitungan permintaan distribusi ruang untuk tempat tidur medis rumah sakit

Perhitungan permintaan distribusi ruang untuk tempat tidur medis rumah sakit

2021-04-28 16:51:39

Berdasarkan jenis penyakit rehabilitasi, jumlah pasien rehabilitasi dan jumlah ranjang rehabilitasi di wilayah tersebut dihitung dengan menggunakan perangkat lunak Sistem Informasi Geografis (GIS), dan sesuai dengan persyaratan rentang ruang rantai rehabilitasi, untuk menentukan Distribusi spasial dari permintaan tempat tidur rehabilitasi, menggabungkan dengan pasokan rehabilitasi ranjang saat ini di wilayah tersebut, menganalisis pencocokan distribusi spasial dari ranjang rehabilitasi.

1. Metode menentukan penyakit rehabilitasi rawat inap

Jumlah pasien pemulihan diukur terutama atas dasar komposisi pasien rehabilitasi rawat inap di Amerika Serikat. Pengembangan perlakuan rehabilitasi rawat inap di Amerika Serikat relatif sehat. Penyakit rehabilitasi rawat inap terutama merupakan penyakit neurologis dan ortopedi. Di antara pasien rehabilitasi rawat inap di Amerika Serikat pada tahun 2011, stroke, cedera otak, saraf perifer dan cedera sumsum tulang belakang, penyakit ortopedi menyumbang lebih dari 90%. Berdasarkan jenis penyakit rehabilitasi rawat inap di Amerika Serikat, hasil wawancara ahli dan kejadian penyakit aktual di Cina, penyakit utama yang membutuhkan layanan rehabilitasi rawat inap ditentukan, ini termasuk stroke, cedera otak, saraf perifer dan cedera tulang belakang , fraktur, artropati (setelah penggantian sendi), dan penyakit jantung koroner.

2. Metode perhitungan jumlah pasien sembuh

Target pasien dari ranjang rehabilitasi adalah pasien yang menderita penyakit akut dan parah, yang kondisinya relatif stabil setelah perawatan, tetapi masih memerlukan layanan rehabilitasi. Ada hubungan pelengkap antara layanan terapeutik dan layanan rehabilitasi: Di ​​satu sisi, layanan rehabilitasi adalah tindak lanjut layanan terapeutik, meskipun kondisi pasien dikurangi selama pra-perawatan, namun, kerusakan tubuh pasien dalam Tahap awal sering mengakibatkan disfungsi tubuh, dan perawatan rehabilitasi jangka panjang dan bertahap diperlukan untuk meningkatkan fungsi tubuh dan kualitas hidup pasien, pasien pemulihan juga berisiko mengalami serangan berulang, yang sering membutuhkan Perawatan di institusi medis yang menyediakan layanan terapeutik. Hubungan komplementer ini menentukan bahwa pasien layanan rehabilitasi terutama berasal dari pasien akut dan berat di institusi medis terapeutik. Oleh karena itu, pasien yang membutuhkan layanan rehabilitasi mengacu pada jumlah total pasien yang sakit kritis yang hasilnya telah meningkat setelah perawatan di berbagai institusi medis terapeutik, mereka termasuk pasien dengan stroke, cedera kepala, saraf tepi dan cedera tulang belakang, patah tulang, artropati (setelahnya penggantian bersama), dan penyakit jantung koroner.

3. Metode perhitungan jumlah ranjang rehabilitasi

Permintaan untuk tempat tidur pemulihan tergantung pada jumlah pasien sembelit dan rata-rata lama menginap. Oleh karena itu, rumus untuk menghitung permintaan untuk ranjang rehabilitasi adalah sebagai berikut:

Y = s (Qxalos, / 365).

Y = s (Qxalos, / 365).

Y merujuk pada permintaan untuk tempat tidur pemulihan; Q. i = 1 ~ 6 berarti stroke, cedera kraniokerebral, saraf perifer dan cedera tulang belakang, fraktur, penyakit sendi (setelah penggantian sendi) dan penyakit jantung koroner; Alos berarti rata-rata lama tinggal untuk penyakit I.

4. Estimasi distribusi spasial dari permintaan tempat tidur rehabilitasi

Prinsip mendirikan lembaga rehabilitasi adalah bahwa itu harus cukup dekat dengan lembaga pendidikan darurat. Semakin besar jarak antara keduanya, semakin besar kemungkinan bahwa pemulihan akan sembuh dari penyakit yang tiba-tiba. Oleh karena itu, jarak yang masuk akal antara lembaga rehabilitasi dan rumah sakit perawatan berjarak 3 km. Berdasarkan hal ini, luas 3 km di sekitar setiap rumah sakit terapi diambil sebagai distribusi ruang permintaan untuk ranjang rehabilitasi di rumah sakit. Dengan kata lain, permintaan untuk tempat tidur pemulihan dalam jarak 3 km sama dengan permintaan untuk tempat tidur pemulihan di rumah sakit perawatan internal.